Mungkin Tuhan menginginkan kita untuk bertemu beberapa orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas kurniaan itu

Marquee

Kelab Blogger Ben Ahaari

Popular Posts

Wednesday, April 20, 2011

Falsafah Sebatang Mancis


Sewaktu saya hendak menyalakan dapur dengan menggunakan api dari sebatang mancis, saya sempat berfalsafah. Sebatang mancis yang saya pilih dari puluhan mancis yang lain dikorbankan dengan sekali goris pada kotaknya untuk menyalakan api dapur. Saya memerhati api yang memercik, kabat yang terbakar dan asap yang melantun menghasilkan satu melodi bunyi dan bau yang mencengkam hidung. Api yang menyala di kabat batang mancis itu perlahan-lahan membakar batang kayu mancis pula, kemudian saya biarkan sampil memerhati dan berfikir tentang kehidupan.

Agak-agaknya kehidupan kita ini juga seperti batang-batang mancis itu. Kenapa tidak… batang mancis yang satu itu tidak akan berguna lagi setelah kabatnya dibakar dan dapur dinyalakan. Sama ada si pembakar mancis akan membiarkan nyalaan yang terhasil membakar keseluruhan kayu mancis atau memadamkannya, betapa api kehidupan mancis itu sangat pendek jaraknya. Oleh itu saya ibaratkan kehidupan ini sama juga seperti hayat sebatang kayu mancis.
Kayu mancis yang saya pegang itu akhirnya terbakar keseluruhannya. Kesemuanya sudah hitam legam dan reput sehingga mudah dipatah-patahkan dan dihancurkan. Imej asalnya sudah sirna, yang tinggal hanyalah debu-debu hitam yang bisa mengotorkan jari.

Saya berfalsafah lagi, setiap batang mancis di dalam kotak mancis tentunya menghitung hayat mereka. Setiap kali saya hendak menyalakan api dapur setiap kali itu jugalah kotak mancis itu akan terkuak pintunya dan jari-jemari saya menguis-nguis batang-batang mancis yang ada di dalam kotak kecil itu untuk memilih dan mengambil sebatang mancis. Mancis yang terpilih itu kemudiannya akan dikorbankan sebagaimana teman-temannya yang terdahulu untuk kepentingan manusia seperti saya.

Bermulalah saat kehidupan api pada mancis itu, kala digoriskan kabatnya ke kotak asal di mana setelah itu akan menghasilkan api yang dikehendaki. Dalam hayat manusia saya mengibaratkan gorisan itu sebagai sebuah kelahiran. Api yang menyala pada batang mancis itu ibarat jalan kehidupan yang dilalauinya dan terpadamnya api mancis itu sebagai kematiannya.

Mancis-mancis tidak tahu sejauhmana jarak api nyalaan mereka. Setiap kali digoris dan api yang membakar terhasil itulah manfaaat yang terpamer. Bila manfaatnya sirna nyalaan juga pergi. Akhirnya batang mancis itu terbuang lantaran manfaatnya sudah tiada.

Kita manusia juga tidak tahu bila api nyalaan kita (nyawa) akan terpadam. Yang tentunya api sedang menyala, kita sedang melalui jalan hidup itu. Gorisan pertama sudah berlalu sejak pertama kali kita keluar dari perut ibu. Kini nyalaan itu akan menuju ke terminal terakhir, di mana nyalaan akan padam. Sudahkah kita bersedia menuju ke sana?
Kita bermula dengan dialunkan azan dan berakhir dengan disolatkan, agak-agaknya berapa lama jarak masa antara azan dan solat! Itulah tempoh kehidupan kita.

Kata-kata Pujangga: “Seorang juara tidak menangguhkan kerjanya.”

No comments:

Post a Comment

Terima kasih kerana sudi untuk meninggalkan komen anda di sini. Perhatian anda amatlah dihargai. Sayang anda2 semua....

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...